Perkembangan Politik di Cilegon Mulai Memanas, Polisi Kerahkan Tim Siber 

Kapolres Cilegon saat menghadiri Coffee Morning dengan Bawaslu dan Kejari Cilegon di salah satu hotel, Rabu (8/7/2020). Kapolres Cilegon saat menghadiri Coffee Morning dengan Bawaslu dan Kejari Cilegon di salah satu hotel, Rabu (8/7/2020).
detakbanten.com CILEGON - Lantaran tensi politik di Kota Cilegon di dunia maya mulai memanas, Polres Cilegon telah menyiapkan tim siber guna memantau perkembangan politik di sosial media (Sosmed). 
 
Pemantauan tim siber tersebut dilakukan supaya tidak terjadi hal-hal yang tidak diiginkan yang menggangu keamanan di Cilegon, seperti penyebaran berita hoax, isu sensitif yang dapat mengancam keamanan masyarakat jelang pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020.
 
Kapolres Cilegon, AKBP Yudhis Wibisana menyatakan pihaknya telah menyiapkan tim siber guna memantau perkembangan politik di sosial media.
 
“Tensi politik di Cilegon mulai meningkat ya, di sosmed juga. Tim siber sudah kita kerahkan semuanya, baik itu Mabes Polri, Polda Banten maupun Polres Cilegon, kita selalu ada koordinasi sehingga kita selalu sinergi terkait kegiatan keamanan Pilkada serentak ini,” ujar Kapolres ditemui usai acara Coffee Morning dengan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) dan Kejari Cilegon di salah satu hotel, Rabu (8/7).
 
Kapolres menegaskan pihaknya tidak akan segan menjerat netizen yang melanggar aturan baik secara Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) maupun undang-undang Pilkada serentak.
 
“Nanti akan kita lihat, namun yang diutamakan adalah undang-undang Pilkada, kalau dia sudah mencalonkan diri sebagai peserta Pilkada, tentu menggunakan undang-undang Pilkada, tapi bila belum ada dimulainya penetapan pesertanya, itu menggunakan Undang-Undang ITE,” terangnya.
 
“Namun semua ini masih dalam pra kesiapan pelaksanaan Pilkada serentak 2020, pengamanan kita bukan hanya di Cilegon, tapi juga di Kabupaten Serang,” lanjutnya.
 
Dikatakan Kapolres, pelanggaran ITE bisa dilaporkan dimana saja. Sehingga bisa diproses di luar wilayah.
 
“Mungkin orangnya, orang Cilegon, tapi bisa diproses di Jakarta, bisa diproses di Sumatera, terganggu dimana pelakunya,” tambahnya.
 
Sementara itu, Ketua Bawaslu Cilegon Siswandi mengajak masyarakat mengawasi tahapan Pilkada Kota Cilegon karena sudah mulai berjalan kembali setelah sebelumnya ditunda akibat pandemi Covid-19. 
 
Tidak hanya memberikan informasi mengenai tahapan pilkada, pihaknya juga memberikan edukasi tentang pentingnya membangun proses pilkada yang jujur dan adil.
 
“Kami juga memberikan edukasi kepada masyarakat bahwasannya ada hal penting dalam proses pilkada, yaitu kejujuran dan adil dalam setiap prosesnya. Dan itu sangat dibutuhkan,” imbuhnya.
 
Lebih lanjut, Siswandi juga meminta kepada masyarakat untuk ikut berpartisipasi dalam pemilu dan menghindari politik uang.
 
“Karena satu suara masyarakat menetukan nasib Kota Cilegon lima tahun kedepan. Maka dari itu partisipasi masyarakat sangat diperlukan, dan jauhi politik uang,” tandasnya. 
Go to top